Jangan Melihat Ke Atas, Nanti Kesandung!!!

Di pekerjaan, gw ketemu orang banyak dengan berbagai macam karakter. Ada yang super ramah (sampai gw bingung bagaimana menghentikan pembicaraan karna banyak kerjaan yang mesti dilanjutkan), ada yang baik, ada yang sombong dan angkuh, ada yang pemarah, ada yang tulalit, dan banyak lagi.

Kunci menghadapi orang-orang yang bermacam-macam itu, cuma dengan SENYUMAN.

Yah gw ga bisa memungkiri, kadang kalo orangnya sudah kelewatan banget, gw bisa terpancing juga sih. Bukan berarti kalo kita di bagian jasa bisa seenaknya diperlakukan seperti bukan manusia. Mungkin ini yang masih jd kegagalan gw kerja di bidang jasa. Berbeda ama rekan gw, yang bisa tetap tersenyum dimaki2 serendah2nya, abis itu dia nangis di belakang.

Pernah tidak berpikir, hidup kita ini hanya sementara? Apa yang kita punya bisa dibalikkan oleh Tuhan sekejap mata menjadi tidak ada sama sekali pada diri kita?

Sekali pernah seorang istri mantan pejabat PLN datang ke tempat gw. Sebelum dia datang ke tempat gw, dari pagi gw sudah berusaha membereskan semua keperluan yang dia butuhkan. Gw sudah telfon ke PLN mengenai keperluannya. Smua approval sudah lengkap dari PLN. Gw udah make sure apakah GL dari PLN sudah di tangan keluarga. Pihak PLN bilang sudah. Gw menarik nafas lega. Beres smuanya. Dia tinggal masuk, urusan surat-menyurat sudah beres. Jam 1 siang, gw telfon ke hp nya, buat konfirmasi. Yang angkat telfon adalah anaknya. Gw pastiin bahwa GL nya harus dibawa. Anaknya bilang iyah.

Sampai di tempat gw, mulailah hal-hal yang menurut gw ga masuk di akal. Sewaktu gw mau ambil materai, anaknya marah2 karna katanya dia mesti buru-buru. Padahal gw ngambil materai ke dalam kurang dari 1 menit. Gw cuma tersenyum dan minta maaf saja. Yah gw juga salah, kenapa tidak cek materai di laci gw masih ada stock ato engga.

Setelah semua data terisi, gw meminta GL dari PLN nya. Disinilah ibu dan anak ini mulai menggila. Ada setengah jam gw bengong liat mereka ngamuk2 gantian. Intinya GL tidak dibawa mereka, krn sopirnya belon nyampe rumah waktu mereka berangkat. Belum selesai ibunya ngomel-ngomel, anaknya udah ngomel2 juga. Terus begitu. Kaya duet penyanyi rap. Dan itu berlangsung 30 menit. Berapa album lagu rap yah kira2 itu?

Mendengarkan orang yang ngomel2 sih bagi team kami sudah sangat biasa. Tapi yang bikin gw jadi terpancing adalah…

“Diam dulu!! Jangan ngomong!!”

Itu terus berulang-ulang diucapkan selama 30 menit. Padahal gw dalam keadaan bengong dan tidak mau ngomong. Smua di komplain. Mulai dr petugas security, manajemen, karyawan, dll tidak ada yang benar di mata mereka. Ujung-ujungnya anaknya bicara.

“Jangan kamu pikir kita tidak bisa bayar yah. Kamu juga bisa saya beli. Cm kalo memang masih bisa menggunakan fasilitas PLN kenapa engga? Ayah saya pejabat di PLN asal kamu tau.”

Gw ampe ga bisa ngomong lagi. Maaf yah mbak…mbak sudah menikah belon? Kalo belon, wajar sih, mengingat kelakuan mulutnya kaya gitu (hehehe…sorry, saking gondoknya gw). Bayar gw? Gw kalo jadi gigolo, milih2 jg kali. Hikz.

Tiba-tiba datang security, bilang mobilnya tolong dipindahkan, krn parkirnya persis di depan pintu masuk. Menghalangi orang yang masuk dan keluar.

“Suka-suka saya mau parkir dimana. Saya cuma 5 menit. Saya kan klien di sini. Saya cuma mau ngantar ibu saya. Saya ini S2, jgn bicara mengenai peraturan, saya lebih tau dari kamu”

Ya ampun…nih perempuan kayanya cocoknya kawin ama iblis kali yah. Fiuh.

Akhirnya gw diam aja. Mengingat orang di depan gw bukan org yang normal pikirannya. 5 menit katanya? Dia aja ama ibunya udah ngoceh2 setengah jam lebih di depan gw. S2 dan lebih tau peraturan katanya? Jangankan di gedung, lo parkir di depan pintu rumah orang aja bisa ditimpuk mobil lo. Hikz.

Setelah gw beresin semua administrasinya, gw persilakan mereka menuju bagian lainnya. Sudah. Gw ga ngomong apa2. Walo tersenyum, gw tau muka gw udah getir banget.

“Nama kamu siapa? Saya akan ajukan protes ke menejemen kamu. Biar kamu dipecat”

Di titik itu, entah kenapa, gw malah jd mau ketawa. Perasaan gw jadi cair.

Gw tunjukin name tag gw.

“Ini ibu nama saya. Silakan ibu, kami terbuka menerima komplain apapun. Termasuk mengenai diri saya. Karena itu masukan buat saya.”

“O kamu menantang ibu saya? Kepala disini itu teman ibu saya. Lihat saja, ibu saya akan tuntut sampai masalah ini selesai.”

“Masalah apa ibu? Mengenai GL? Kita tetap akan tunggu 1X24 jam. Kalo tidak, maaf, walo approval sudah diberikan, kita tidak bs memproses lebih lanjut. Penagihan akan ditagihkan ke ibu. Mengenai saya, yah silakan saja ibu. Saya pun daritadi tidak mengerti masalah ibu berdua marah2. Karena saya taunya dari PLN kalau GL sudah ditangan ibu. Trus jam 1 siang saya ingatkan melalui hp, ibu bilang iyah. Sampai disini, saya meminta GL nya. Wajar kan bu? Karena itu tugas saya. Darimana saya tau, kalo ternyata GL nya masih di tangan sopir ibu? Kalau tadi ibu bilang, GL nya masih di tangan sopir ibu, dan minta waktu kira2 1-2 jam lagi sampai sopir ibu datang kesini, masa saya tolak? Jadi saya pun daritadi bingung ibu berdua bisa marah-marah dan maki-maki saya karena apa. Kalau ibu menuntut saya dipecat ke atasan saya, silakan. Saya punya Tuhan. Tuhan tidak akan membiarkan saya kelaparan, karena ada orang-orang yang saya tanggung.”

Mereka berdua diam. Abis itu pergi sambil ngomel2 pelan.

Fiuh…jangan terus melihat ke atas akh, nanti bisa kesandung.
Tiap orang sama kok di mata Tuhan. Jangan pernah memandang hina orang lain. Bisa aja kita membuat orang menderita, tapi kita tidak bisa mencegah Tuhan utk melepaskan penderitaan orang yang kita aniaya. Jadi, buat apa kita takabur?

Posted with WordPress for BlackBerry.

Posted in Noldie dan Dunianya | Leave a comment

Tempat Curhat Sodaraan Ama Tukang Gossip

Sering jadi tempat curhat (istilah gw adalah “tong sampah”)? Atau lebih sering jd org yang curhat?

Kadang tanpa kita sadari, menjadi tempat curhat itu tidak gampang. Kenapa?

Seorang teman gw di kantor, sebut saja si A, sedang mengalami gonjang-ganjing dalam rumah tangganya. Suaminya yang pengangguran, lama-lama mulai annoying katanya. Cemburunya udah dalam taraf “tidak masuk akal”.

“Lo bayangin aja, BB gw ditahan loh. Kalo ada cowo yang bbm, apapun bisa dijadiin masalah. Setiap hari BB gw dicheck. Bla…bla…bla…”

Gw yang kebetulan nguping para IWAPI (Ikatan Wanita Penyebar Isu) di meja “kebanggaan” ruangan gw (meja dimana kita biasanya ngopi dan istirahat sejenak”, cuma bisa senyum doang. Biasanya sesama ibu-ibu, empati nya begitu tinggi. Berbagai dukungan gw dengar dilontarkan. Teman gw si A itu sampe nangis untuk meluapkan emosi yang tidak bisa diluapkannya di rumah.

Setelah itu, acap kali gw lihat si A datang ke kantor dengan mata sembab. Pekerjaannya kacau. Sekali pernah karena kelalaiannya, gw disemprot ama klien. Gw yang tidak tau menau apa pasalnya cuma bisa bengong. Huh?? O Tuhan bathin gw nelangsa.

Setelah klien pergi dengan emosi yang meletup-letup, 2 ibu-ibu rekan gw langsung mendatangi meja gw. Mulailah perbincangan seperti ini…

“Lo ga salah. Tapi asal lo tau aja, org dari B yang jd klien kita juga ga salah.”

“Maksudnya? Gw ga ngerti” jawab gw bingung.

“Jadi seperti ini…” Tutur salah satu rekan gw dengan muka ala penyiar radio. (Emang siapa yg tau muka penyiar radio gimana??? Idih!!!)

“Kemaren gw denger si A menolak permintaan klien kita ini. Alasannya suratnya belon lengkap. Padahal bisa aja kan? Toh perusahaan ini sudah langganan kita. Kita juga sering kok gitu. Suratnya bisa menyusul 1X24 jam.”

“Lah emang kaya gitu kan? Yang penting dilayani aja dulu. Kok lo ga ngingetin si A?” ujar gw masih bingung.

“Itu dia masalahnya. Lo tau sendiri dia sekarang lagi banyak masalah. Semua kerjaannya kacau. Entar kalo gw bilangin, dia nangis. Ngeluh soal rumah tangganya. Curhat lagi. Males gw. Semua orang juga punya masalah, tapi jangan dibawa2 ke pekerjaan dong.” Ujarnya panjang lebar.

“Lo report aja ke ibu. Udah dua kali lo kena getah kerjaannya dia. Kalo gw sih ga mau yah di posisi elu. Teman sih teman, tapi kalo gw kena getah kerjaannya yang ga beres, maap-maap dulu deh.”

Gw makin bengong. Maksud 2 makhluk ajaib ini apa sih? Yah kalo ga mau nolong, minimal jangan jadi provokator dong.

“Yah udah deh. Gw mau beresin masalah ini dulu.”

“Lo ga mau report ke ibu dulu? Minimal lo tegor si A biar ga kaya gitu lagi kalo kerja.”

“Buat apa?”

“Loh kok buat apa sih? Kita ini team. Jangan cuma karena dia lagi kacau, kita semua kacau.”

“Oke sistah-sistah smua. Pertama, gw ga mau memperpanjang masalah ini. Toh ga terlalu besar masalahnya. Gw cukup minta maaf dan beresin masalahnya. Done! Bagi klien, yg penting apa yang dia mau beres. Simpel kan?”

“Kedua, gw kesian ama dia. Gw juga sempat di posisi dia. Jadi gw bisa paham kenapa dia ampe lalai gitu. Toh kita smua bisa ngalamin kek dia, so buat apa memperpanjang masalahnya.”

“Ketiga, gw heran aja sih liat lo berdua, kalo dia curhat, gw perhatiin, muka kalian yang paling berempati. Tapi kalo dibelakangnya, kenapa kalian jd kompor meleduk?”

“Yeee, biasa aja dong. Kalo lo ga mau bilang ibu yah udah. Toh kita cuma nyaranin doang. Gitu aja pake nuduh segala.”

Gw mau ketawa jadinya. Apa sih maunya emak-emak berdua ini?

Malamnya si A nelfon gw. Say sorry bla bla bla. Ujung-ujungnya dia nanya soal 2 emak-emak itu. Eh curhat lagi deh…nangis lagi…arghhhhh…!!!

“Lo kan udah gw bilangin, ngapain sih cerita-cerita masalah pribadi ke orang2? Trus apa yang lo dapat? Masalah baru lagi kan? Masalah rumah tangga lo belon kelar, sekarang lo mesti kecewa lagi ama rekan tim lo. Ga butek apa lo?”

“Itu dia. Gw kan udah ga tau lagi mesti cerita kemana. Lo tau sendiri, hidup gw cuma kantor dan rumah. Kalo cerita ke keluarga gw, bisa makin besar masalahnya.”

“Lo lupa punya Tuhan? Better lo berdoa deh, cerita ke Tuhan. Selain lo dapat jawaban atas masalah lo, lo juga ga bakalan digosipin. Belon pernah kan lo denger Tuhan bergosip? Even itu ama malaikatNya sendiri.”

“Geblek lo. Iyah sih. Bantu gw dalam doa yah”

“Biar sejuta umat berdoa buat lo, ga bakalan ngefek kalo bukan lo yang lebih kenceng suaranya utk berdoa.”

“Iya sih. Gw lemah banget akhir2 ini.”

“Inget deh, lo pelayanan di Gereja. Kalo gw cuma jemaat biasa. Harusnya lo lebih kuat lagi dari gw kalo ada masalah. Lah gw aja bisa ngelewatin masa-masa down nya gw dulu. Lo pasti bisa ngelewatin ini smua. Percaya ama Dia. Dia sanggup buka jalan di saat tidak ada jalan yang lo liat. Dia sanggup menolong waktu lo liat ga ada pertolongan lagi.”

“Amin, Pak Pendeta!”

“Hahahaha. Sialan lo.”

“Eh kok lo bisa sih ngomong rohani kek gitu?”

“Lo ga tau aja, itu tadi gw baca dari sms di BB gw. Puassss lo???”

“Hahahaha. Ok deh. Tengkiyu yah bro. Sekali lagi gw minta maap yah. Besok biar gw yang minta maap ama klien kita itu. Biar gw yang nyelesaiinnya.”

“Sip”

Susah yah jadi tempat curhat. Kita susah melawan keinginan kita untuk tidak menggunjingkannya lagi. Untuk tidak ngegosipinnya lagi. Kita harus mampu menyimpannya rapat-rapat di dalam hati kita. Sulit bukan berarti tidak bisa. Mungkin yang perlu kita ingat adalah, disaat kita digunjingkan, enak ga sih perasaan kita?

Kembali teringat waktu gw lagi down. Rencana pernikahan gw batal. Teman se kantor tau masalah itu. Dengan muka malaikat mereka semua berempati.

“Sabar aja. Semua Tuhan yang atur. Bukan jodoh namanya. Pasti lo dapat yang lebih baik.”

“Lo ga usah down. Seengganya lo bisa liat tabiat cewe lo sebelon terlambat.”

“Yang kuat bro. Lo pasti bisa laluin ini semua.”

“Anytime lo butuh temen curhat, I’ll be there. Kalo lo udah bosen ama cewe, I’ll be there too” kata temen kantor gw yang walo berewokan, tapi doyan pake hem pink ngetat. (Setan bathin gw!!!)

Gw terharu melihat respon dan dukungan teman kantor gw. Gw jadinya curhat ke mereka. Menumpahkan kegalauan dan kesumpekan gw. Mereka bagaikan malaikat di mata gw. Bahkan gw sempat mikir, mungkin malaikat beneran aja bisa minder liat kebaikan hati mereka saat itu.

Ternyata di belakang gw, muka malaikat itu berubah jadi muka setan. Ampe setan aja merasa tersaingi.

“Yah wajar aja ga jadi kawin. Mana ada cewe yang mau ama cowo bantet, botak, buluan, yang kalo ketawa bikin runtuh monas kaya gitu.”

“Puji Tuhan deh tuh cewe insaf sebelon dikawinin. Kesian cewe cantik kaya gitu dapetnya ama cowo masa depan suram kaya dia.”

“Hikmah yang bisa kita ambil adalah…pelet juga punya masa expired.”

(Dialog ini semua karangan gw doang). Tapi memang gw ngalamin, di depan gw manis, dibelakang lain lagi.

Dari situ gw belajar, ga ada gunanya cerita masalah pribadi ke orang2. Biarlah itu gw simpan dalam hati. Tuhanlah yang jd tempat pengaduan gw.

Bagaimana dengan anda?

Posted with WordPress for BlackBerry.

Posted in Noldie's World | Leave a comment

Berdiam dirilah…

Siapa sih di dunia ini yang tidak pernah mengalami hal yang paling buruk di dunia?

Sekali pernah di kerjaan, ada begitu banyak tuduhan yang diarahkan ke gw. Memang sebelumnya, ada kesalahan-kesalahan yang gw lakukan di dalam pekerjaan gw.
Sampai satu saat, ada satu masalah baru yang muncul, ramai-ramai divisi lain menuding, gw lah biang keroknya. Sampai ada satu plesetan yang muncul “noldie again???”.

Atasan sudah benar-benar hilang kepercayaannya. Pada saat gw dipanggil menghadap, gw cuma bisa bengong. Tuduhan dan berbagai “labelisasi” sebagai org yang menjadi “sumber masalah” bertubi-tubi datang dari berbagai divisi. Sesak banget rasanya. Percuma juga bilang bahwa bukan gw yang menimbulkan permasalahan itu. Gimana sih rasanya membela diri di depan orang yang tidak mempercayai diri kita? Setiap bahasa tubuhnya seolah berkata, well…apapun yg lo bilang, bagi gw lo tetap “terdakwa”nya.

Ada 30 menit atasan saya berbicara panjang lebar. Sampai terucap, “Saya kembalikan kepada kamu, kalau kamu mau pindah ke divisi lain, saya akan bicarakan ke HRD. Atau kamu mungkin sudah tidak mau bekerja di tempat ini lagi? Mungkin kamu sudah tidak nyaman di divisi ini dan mungkin divisi lain juga sudah tidak nyaman bekerja sama dengan kamu. Saya sudah tidak bisa membantu apa-apa lagi.”

Seperti tertampar rasanya. Gw bisa merasakan muka gw memerah saking panasnya. Sekitar lima menit kami cuma berdiam saja. Akhirnya atasan saya berbicara lagi, “Ada yang ingin kamu katakan?”

“Ga ada, Bu.”

“Kamu masih mau bekerja disini?”

“Saya kembalikan ke menejemen saja Bu. Kalau menurut menejemen saya harus dikeluarkan, saya akan baik-baik saja.”

Dia kembali menatap wajah gw. Walau tampang pas-pas an, gw berusaha tersenyum. Mudah-mudahan galau perasaan ini tidak terlalu kelihatan di raut muka gw. Haiz.

“Kalau kamu tidak mau bekerja disini lagi, setidaknya kamu lebih fair lah. Resign saja. Tidak perlu bikin masalah kemana-mana.”

Gw diam lagi. Yah akhirnya gw ngerti arti pepatah, karna nila setitik rusak susu sebelanga. Sekali kita berbuat sesuatu yang salah, sampai kapanpun, kita tetap terlihat salah. Nama baik tidak akan pernah pulih begitu saja. Bahkan narapidana, walau sudah menanggung hukuman di balik jeruji, ketika lepas dari bui, di mata masyarakat tetap seorang penjahat yang harus dihindari.

“Iyah, saya minta maap bu, sudah merepotkan selama ini.”

Kembali dia melihat ke gw. Kayanya gw memang harus pamitan sesegera mungkin.

“Ibu cuma ingin tahu, kenapa? Diri kamu yang sekarang ini sama sekali bukan kamu yang dulu ibu kenal.”

Gw jadi tersenyum pahit. Kenapa? Bukankah dirimu sudah hilang kepercayaan? Kenapa mesti dipertanyakan lagi yah?

“Kalau masalah yang dulu, Ibu sendiri sudah tau permasalahannya. Saya juga sudah berusaha melupakannya. Kalau bisa waktu diulang, saya mungkin berusaha masalah pribadi tidak akan membuat saya begitu down, sehingga saya tidak memperdulikan pekerjaan saya. Tapi ya sudahlah, sudah terjadi. Yang bisa saya lakukan adalah mencoba memperbaikinya sekarang ini. Memang tidak mudah, Bu. Tapi saya berusaha semampu saya. Mungkin kalau ibu mau melihat, ada progress dalam pekerjaan saya. Tapi yah itu, tidak mudah mengembalikan rasa percaya orang-orang terhadap hasil pekerjaan saya. Saya tidak menyalahkan mereka. Saya hanya meminta beri saya kesempatan buat menebus semua kesalahan saya yg dulu. Pun ketika rasa percaya itu tidak bisa timbul, saya kembalikan ke menejemen bu. Saya tidak bisa memaksa. Walau bagaimanapun saya tetap berterima kasih kepada menejemen, karena selama ini saya hidup dengan bekerja di perusahaan ini. Saya tau ada konsekuensi yang harus saya terima.”

Kembali dia melihat wajah gw.

“Kalo kamu sudah tau seperti itu, kenapa masih ada masalah seperti ini?”

“Mengenai masalah itu, saya tidak akan panjang lebar menjelaskannya. Saya juga tidak tau. Saya tidak pernah melakukan itu. Pada posisi seperti saya memang sulit bu. Ketika ada org lain melakukan kesalahan, akan lebih mudah utk menuduhkannya ke diri saya, karena semua orang akan percaya. Sehingga dia bisa lepas dari tanggung jawab. Saya tidak akan berusaha mencari tau siapa dia. Karena saya percaya, kebenaran pasti akan muncul. Cepat atau lambat. Karena Tuhan tidak pernah tidur. Begitu saja bu. Besok saya akan memberikan surat pengunduran diri saya. Sekali lagi saya minta maaf sudah merepotkan ibu selama ini.”

Setelah menyalam beliau, gw keluar dari ruangannya. Kembali ke meja gw. Gw merasa mata orang tertuju ke gw. Akhirnya gw ke pantry, merokok sejenak. Trus kembali mengerjakan pekerjaan gw.

Keesokannya, gw mengantarkan surat pengunduran diri gw. Atasan gw bilang, dia akan memberikan surat itu ke HRD nanti siang. Dia mengingatkan gw peraturan bahwa one month notice berlaku ke gw. Gw cuma mengangguk.

Selama sebulan, banyak kasak kusuk. Ada beberapa orang yang mengetahui kejadian sebenarnya memberi support ke gw. Gw cuma diam aja. Berusaha tidak terpancing. Selama sebulan itu gw berusaha mengakrabkan diri ke semua orang. Karna gw pikir mungkin itu yang terakhir kalinya berkumpul-kumpul dengan mereka.

Pas seminggu sebelum tiba waktunya gw harus hengkang, akhirnya ketauan juga siapa yang melakukannya. Bukan gw. Orang-orang juga kaget. Banyak dari mereka yang sudah terlanjur gosip kiri kanan tentang keyakinan mereka bahwa gw lah yang harus bertanggung jawab atas masalah itu.

Dari hal itu gw belajar beberapa hal…

1. Dalam keadaan terburuk, berdiam diri lah. Kadang pembelaan diri kita tidak berguna, karena keadaan tidak mendukung kita. Lebih baik berdiam diri saja. Tidak membalas apapun. Tuhan tidak tidur. Kebenaran akan terungkap.

2. Pelajaran bagi kita, ketika ada org yang melakukan kesalahan di sekeliling kita, bantulah dia utk bangkit memperbaiki kesalahannya. Karena dia sudah mendapatkan konsekuensi dari kesalahannya. Jangan ditambah dengan “penghakiman atau judgement” dari kita lagi. Gw sudah mengalami nya. Kondisi seperti itu sangat berat. Sulit. Seolah gw sendirian di dunia ini. Kadang gw butuh seseorang, pada saat gw bilang gw baik2 aja, dia memeluk gw dan bilang “I know u r not”. Tapi ga ada org yg seperti itu. Gw benar-benar seperti sendirian saja. Ternyata gw salah. Ada Tuhan. Hehehehe. Jadi sebenarnya gw ga sendirian.

3. Belajar memaafkan. Seperti gw pernah melakukan kesalahan, org lain juga seperti itu. Sesama org yang pernah salah, dilarang saling mendahului. Hehehe. Artinya, gw harus bisa memaafkan kalau gw juga ingin dimaafkan orang lain atas kesalahan yang pernah gw lakukan.

Semoga kita bisa melihat hidup lebih bijak lagi ke depannya.

Posted with WordPress for BlackBerry.

Posted in Uncategorized | Leave a comment

Jangan Tinggalkan Radit, Ma…

Cinta. Manusia selalu mencari cinta di dalam hidupnya. Tidak perduli seberapa sering dia terjatuh, dia akan bangkit kembali, dan melangkah mencari cintanya. Ada sebagian yang tidak perlu bersusah payah, cinta menghampirinya dengan sejuta kebahagiaan. Sebagian lagi harus terseok-seok untuk mendapatkannya. Tidak sedikit bahkan yang tidak merasakan manisnya cinta dalam hidupnya. Kadang cinta memang terlihat seperti pilih kasih. Apa sih susahnya singgah dan memberikan kebahagiaannya?

~~

Raditya mungkin termasuk ke dalam orang-orang yang tidak beruntung itu. Anak berusia 8 tahun itu terus mencari cinta dalam hidupnya. Bukan cinta eros. Tapi cinta yang tulus menerima kehadirannya. Dalam usia sekecil itu, Raditya selalu berusaha meraih cinta orang-orang disekitarnya. Tapi sering kali ia merasa ditolak. Sekali dalam keputus asaanya, dia bertanya kepada guru Sekolah Minggunya,
“Kak, benarkah Tuhan menyayangi kita?”
“Benar, Dit. Kenapa?”
“Kok ga ada yang sayang sama Radit yah? Kalo Tuhan sayang, kenapa Dia memisahkan Radit dari mama yah. Gimana sih kak caranya supaya disayang orang?”
Guru Sekolah Minggunya sembari memeluknya berkata,
“Tidak apa-apa kalo kita merasa banyak orang tidak sayang sama kita, tapi Tuhan sangat menyayangi kita. Dia ada di hati kita. Kalo Radit sedang sedih, panggil Dia dalam hati Radit. Tuhan akan menghibur kita.”

Yang diketahui Raditya adalah mamanya meninggalkannya. Dia tidak pernah mengetahui apa permasalahan orang tuanya. Sekalipun dia tahu, mungkin dia tidak akan mengerti. Siang itu, dia melihat mamanya menangis sambil melipat baju-bajunya ke dalam koper besar itu. Air mata terus berlinangan di wajah mamanya.

“Mama mau kemana?”

Sedikit terkejut, mamanya menoleh ke arah Raditya. Buru-buru mamanya melap air mata di pipi tirusnya.

“Mama mau ke rumah oma.”
“Radit ikut yah, Ma”
“Ga sayang. Kamu jaga papa yah disini.”
“Mama kapan pulang?”
“Secepatnya. Radit janji yah jangan nakal.”
“Mama, Radit mau ikut. Boleh yah ma?” ujarnya dengan mata mulai berkaca-kaca.
“Ga boleh sayang. Radit harus jaga papa yah. Radit kan sudah besar. Anak laki-laki harus bisa menjaga orang tuanya.”
“Trus mama disana sapa yang jaga?”
“Kan ada Oma. Ada Om Bagus juga. Kalo disini, papa kan ga ada yang jaga.”
“Mama janji yah cepat pulang”
“Iyah sayang, mama janji.”

Mamanya memeluk erat Raditya. Terasa guncangan tubuh mamanya. Entah kenapa, Raditya tiba-tiba merasakan kehampaan yang dia pun tidak tahu dari mana asalnya. Air mata meleleh di pipi mungilnya.

“Mama kenapa menangis? Radit sedih kalo mama nangis”
“Ga apa-apa sayang. Mama cuma sedih pisah sebentar dengan Radit. Pasti nanti mama akan kangen sekali”
“Mama janji yah akan nelfon Radit sering-sering.”
“Iyah, mama janji sayang. Tiap hari mama akan nelfon Radit.”

Mamanya memegang pundak Raditya.

“Radit, dengerin mama yah. Radit ga boleh nakal. Radit harus nurut sama papa. Ga boleh melawan. Mama ga mau papa marah sama Radit. Radit ngerti?”

Raditya mengangguk.

“Radit janji?”
“Iyah, ma. Radit janji”

Sore itu mama pergi meninggalkannya. Ingin rasanya berlari dan mengejarnya. Tapi Raditya sudah berjanji untuk menjaga papanya. Satu hal yang tidak diketahui Raditya, mamanya tidak akan pernah kembali.

~~

Seminggu berlalu. Raditya setia menunggu telfon dari mamanya. Setiap saat dia menanti dering telfon. Setiap telfon berbunyi, Raditya akan berlari dan mengangkatnya. Dia selalu berharap itu adalah telfon dari mamanya. Kekecewaan selalu menggelayutinya saat dia sadar itu bukan telfon dari mamanya.

Hari kesembilan, setelah kepergian mamanya. Sore itu, papanya pulang dengan seorang perempuan seumuran mamanya. Perempuan itu sedang menggendong bayi mungil.

“Radit. Kamu kenalin ini Tante Johana. Ayo salam Tante Johana.”

Raditya mengulurkan tangannya. Tante Johana tersenyum menyambut uluran tangan Raditya. Senyum yang dingin pikir Raditya.

“Halo, Tante. Aku Raditya.”
“Iyah, Radit. Papa kamu sudah banyak cerita tentang Radit.”

Papanya menaikkan Raditya ke dalam pangkuannya.

“Radit, mulai hari ini Tante Johana akan tinggal disini. Radit ga boleh nakal yah. Ga boleh melawan sama Tante Johana. Dan itu adik kecil Radit. Namanya Mischa. Kalau sudah besar, Radit harus jaga Mischa. Radit ngerti?”
“Iyah, Pa”

Dalam kebingungan, Raditya mencoba mengerti apa yang sedang terjadi.

“Mama kapan pulang, Pa?”

Papanya diam sejenak. Tante Johana terlihat memandang muka papanya. Terlihat perubahan raut di wajah itu.

“Mama tidak akan pulang lagi. Sekarang Tante Johana adalah mamanya Radit. Makanya Radit ga boleh nakal ama Tante Johana yah.”

Raditya tiba-tiba merasakan sekujur tubuhnya seperti terhempas ke satu lubang besar. Dadanya sesak. Matanya seketika buram oleh air mata. Benarkah mama tidak akan pulang?

“Pa, Radit kangen sama mama.” Isaknya.
“Papa sudah bilang, sekarang mama kamu adalah Tante Johana. Jadi kamu jangan cari mama lagi. Kamu ngerti?”

Ingin rasanya Raditya berteriak. Tapi ia ingat janjinya ke mama. Dia tidak boleh melawan papa. Dia harus menjadi anak yang baik. Raditya mengangguk pelan. Air matanya terus mengalir. Malam itu Raditya terus menangis. Mbak Atun berusaha menghiburnya, tapi Raditya tetap menangis. Sampai akhirnya Raditya terlelap dalam tangisnya. Dia tidur dalam isak tangisnya.

~~

Waktu terus berlalu. Pelan namun pasti, kehadirannya di rumah itu mulai tersingkirkan. Tante Johana pelan-pelan bisa mengambil perhatian papanya seutuhnya. Apalagi dengan kehadiran Mischa. Perhatian tertumpu kepada Mischa. Raditya mulai mencari perhatian dengan segala ulahnya. Acapkali Tante Johana menghukum setiap perbuatan nakalnya. Bahkan papanya pun mulai kewalahan akan ulah Raditya. Raditya lupa akan janjinya kepada mamanya. Dimana saja Raditya pasti berulah demi mendapatkan perhatian orang-orang. Raditya kecil tidak menyadari bahwa ulahnya semakin membuatnya jauh dari papanya. Sekali pernah Raditya melempar kaca rumah temannya, karena temannya bilang mamanya pergi dengan laki-laki meninggalkannya. Hampir seharian Raditya diikat dipohon sama papanya. Dalam keadaan seperti ini, Raditya merindukan mamanya. Tapi Raditya tidak tahu harus kemana mencari mamanya. Dia masih terlalu kecil untuk pergi sendiri ke rumah omanya. Walaupun masih dalam satu kota.

~~

Satu hari, Raditya mencari dari buku telfon nomor Oma. Tapi dia tidak menemukannya.

“Mbak Atun tau nomor telfon Oma ga? Radit pengen nelfon mama.”
“Mbak ga tau, Dit.”
“Radit kangen sama mama.”
“Sabar yah, Dit”

Selang satu jam kemudian bunyi telfon. Seperti biasa Raditya bergegas mengangkatnya.

“Halo”

Tidak ada suara.

“Halo”

Masih tidak ada jawaban. Suara isakan terdengar perlahan.

“Mama? Ini mama? Mama, Radit kangen. Mama pulang yah. Radit emang udah melanggar janji sama Mama. Tapi Radit ga akan mengulanginya lagi. Radit mau jadi anak yang baik. Mama pulang yah. Mama jgn pergi, Ma. Ma? Mamaaa?? Mama kok diam aja?”

Histeris Raditya dalam tangisnya.

“Mama, Radit kangen. Radit janji, Ma, ga nakal lagi. Maaaa”

Raditya menumpahkan tangisannya di telfon. Suara diseberang telfon juga terdengar sesenggukan. Tapi tidak ada kata-kata yang keluar. Hanya Raditya yang berbicara. Mbak Atun melihat dari pintu belakang sambil menangis. Dia lah yang menghubungi mama Raditya. Dia juga yang diam-diam selalu melaporkan setiap keadaan Raditya. Dia diam2 nelfon dari telfon koin di taman belakang rumah.

Raditya terus menangis di telfon. Sampai Tante Johana datang.

“Radit. Kamu apa-apaan sih teriak siang-siang gini”

Raditya tidak memperdulikannya. Dia terus menangis di telfon. Tante Johana akhirnya merampas telfon dan menutupnya. Raditya terus berontak dan mulai memukulinya. Tapi apalah arti kekuatan anak seumurannya. Sampai keesokan harinya Raditya harus mendekam di dalam kamarnya karena dikunci dari luar sebagai hukuman atas perbuatannya.

~~

Tanggal 17 Agustus 1988

Hari kemerdekaan Indonesia. Di kota kecil ini selalu ada pawai untuk merayakan hari kemerdekaan. Orang-orang berbondong-bondong melihat barisan pawai dari semua instansi dan sekolah yang mengelilingi kota kecil itu. Bagi kota kecil ini, pawai adalah salah satu hiburan terbesar mereka.
Raditya ingat dahulu, ia selalu nonton pawai dari rumah oma. Karena rumah oma selalu dilewati rombongan pawai ini. Yah, dia ingat rumah oma yang di belakang gereja itu.
Tanpa berpikir panjang, Raditya bergegas lari. Dia tidak perduli hanya memakai celana pendek dan sendal jepit.
Dia mengikuti orang-orang yang berjalan menuju tempat pawai. Sesampainya disana, dia mulai mengikuti perjalanan arak-arakan rombongan peserta pawai yang akan mengelilingi kota itu.
Raditya terus berjalan. Walau dia tidak tahu ke arah mana dia berjalan. Kaki kecilnya mulai lelah. Tapi dia tidak perduli. Bajunya mulai basah, dia pun tidak perduli.
Terus dia berjalan. Mengikuti rombongan pawai itu. Orang-orang begitu berlimpah ruah menonton, sehingga menyulitkannya utk menerobos kerumunan itu. Dia harus terus berjalan. Itu berarti dia harus terus menerobos kerumunan penonton. Bukan hal yang mudah bagi anak sekecil itu.

Ketika tenaganya mulai habis. Dia duduk sebentar. Dia melihat seorang ibu penjual minuman. Air liurnya menetes. Tiba-tiba rasa hausnya begitu terasa. Lama dia memandangi si ibu itu.

“Bu, boleh minta minumannya? Tapi Radit ga punya uang.”
“Dimana orang tuamu?”
“Papa di rumah.”
“Kok kamu berani nonton pawai sendirian. Nanti kamu nyasar loh. Udah kamu pulang aja.”

Raditya terdiam. Dia duduk kembali di trotoar jalan itu dengan lesu. Matanya terus menatap ibu itu dengan iba. Rasa haus semakin merongrongnya.

“Kamu ga mau pulang? Bahaya anak kecil kaya kamu berkeliaran disini sendirian. Kalo kamu diculik gimana?”
“Radit pengen ke rumah Oma. Radit pengen ketemu Mama.”
“Memang mama kamu ga tinggal sama papa kamu?”

Raditya menggeleng lesu. Si ibu tergerak rasa iba nya.

“Tapi kamu kan ga perlu jalan sendirian. Kamu bisa minta diantarin sama papa kamu kan?”
“Ga boleh sama papa. Katanya Radit ga boleh ketemu mama. Radit kangen sama mama.”

Si ibu semakin iba melihat Raditya. Di matanya Raditya begitu lusuh. Keringat memercik di seluruh wajahnya. Kaos yang dia pakai sudah menempel di badannya karena keringat.

“Kamu udah makan?”

Kembali Raditya menggelengkan kepalanya pelan. Sekejap kemudian si ibu menarik tangan Raditya. Dikasihnya segelas es cendol ke Raditya. Si ibu juga membelikan sebungkus nasi buat Raditya. Wajah Raditya kembali bersinar. Dalam waktu singkat dia habiskan semuanya.

“Makasih yah bu. Radit mau jalan lagi.”
“Iyah. Hati2 yah nak. Semoga ketemu yah dengan mama kamu.”
“Iyah bu. Makasih yah. Tuhan berkati yah bu”

Sejenak si ibu terpana mendengar ucapan anak kecil ini. Raditya terus berjalan sembari diiringi tatapan sedih dari si ibu. Tidak sadar air matanya terjatuh melihat Raditya. Seolah naluri seorang ibu yang penuh limpahan kasih keluar dari dalam dirinya. Naluri yang begitu saja tergerak melihat setiap anak dimanapun, tanpa melihat bahwa itu bukan anaknya. Perasaan kasih yang meluap keluar dari hati seorang ibu.

Raditya terus berjalan mengikuti rombongan peserta pawai tersebut. Langkahnya mulai gontai. Kepalanya mulai terasa pusing. Pemandangannya acap kali terasa kabur. Tapi Raditya terus menguatkan dirinya. Sesekali dia duduk sejenak untuk beristirahat. Setelah merasa kuat kembali, Raditya melanjutkan langkahnya. Tekadnya sudah bulat. Apapun yang terjadi, dia harus menemukan mamanya.

Di tengah keletihannya yang luar biasa, akhirnya dia melihat gereja itu. Gereja yang sudah begitu dia kenal. Mendadak seperti ada kekuatan baru dari dalam dirinya. Setengah berlari dia menerobos kerumunan orang-orang di depannya. Dia juga menerobos kerumunan peserta pawai. Sampai di depan gereja, dia segera melihat gang kecil itu. Yah, dia tau itu adalah gang menuju ke rumah oma nya. Setengah berlari dia memasuki gang itu. Dengan dada berdegub kencang dia berlari. Semangat yang membuncah serta perasaan girang seolah menambah tenaga di dalam dirinya.

Dan Raditya pun akhirnya berdiri di depan rumah oma nya. Disana dia melihat ibunya sedang membongkar tanaman di halaman rumah oma nya. Pandangannya seketika kabur. Air mata menetes deras di pipinya. Dia melihat sosok mamanya berdiri diantara bunga-bunga itu. Akhirnya dia bisa melihat kembali orang yang begitu dirindukannya. Orang yang selalu ditangisinya selama ini.

Perlahan dia berjalan mendekati mamanya.

“Mama”

Suaranya terdengar serak dan parau.

Mamanya memalingkan mukanya. Dia melihat Raditya berdiri di depannya. Terlihat lusuh dan basah oleh keringat. Kakinya yang memakai sendal jepit terlihat hitam karena debu. Di pipi Raditya dilihatnya air mata yg terus jatuh.

Seolah tak percaya, sejenak mamanya terpaku akan pandangannya. Lama dia melihat Raditya yang berdiri dan menangis di depannya. Setelah tersadar, pelan mamanya berlutut dan mulai merangkul Raditya ke dalam pelukannya. Mereka kini menyatu dalam tangis dan kerinduan yang tak terlukiskan.

“Anakku”
“Mama”
“Anakku” jerit Raditya tak tertahankan.

Seisi rumah itu keluar mendengar suara tangisan dari halaman rumah. Pemandangan ibu dan anak yang saling berangkulan disertai jerit tangis seolah mendukakan langit. Sejenak awan kelabu terlihat di angkasa. Siapapun pasti akan terharu dan larut dalam kesedihan melihat mereka. Jalan hidup anak manusia ini seolah menggelitik iba pertiwi.

“Jangan tinggalin Radit, Ma. Radit janji ga akan nakal. Bener, Ma. Jangan tinggalin Radit.”
“Iyah anakku. Mama ga akan ninggalin Radit. Mama janji. Maafkan mama, sayang”

Mereka terus menangis sambil berangkulan. Oma yang sudah tua ikut meneteskan air mata melihat bagaimana anak dan cucunya melepas rindu. Bahkan Om Bagus tak kuasa menahan diri ikut merangkul mereka berdua, larut dalam tangisan mereka.

“Tuhan, kalau aku boleh meminta, jangan pisahkan anakku dari cucuku ini. Aku rela menanggung apa saja, asal Tuhan tidak memisahkan mereka.” Bisik Oma lirih dalam hatinya.
Sesaat Oma mendengar suara di dalam hatinya,
“Tuhan tidak pernah merancangkan hal yang jahat kepada anak2Nya, seperti Ia mengasihi seorang ibu, begitu juga Ia sangat mengasihi sang anak. Percayalah akan cinta kasih-Nya. Hal ini bisa terjadi, berkat doamu.”

“Terima kasih, Tuhan” ujar Oma sambil tersenyum.

Posted with WordPress for BlackBerry.

Posted in Noldie dan Cerpennya | 1 Comment

Opung, I miss you…

Tanggal 15 januari kemaren…genap opung boru (nenek) gw sudah meninggal 16 tahun lalu.

Ada begitu banyak kenangan tentang opung yang eksentrik sekaligus penyayang itu di memori otak gw. Dia biasa kami panggil opung!

Opung lumpuh sejak gw lahir (1979). Sejak itu dia selalu menggunakan kursi roda. Pendengaran opung udah berkurang banyak. Selain itu dia cuma bisa bahasa batak doang. Dan gw bisa bahasa batak bicoz of her [walo orang2 batak akan ketawa denger logat gw kalo pake bhs itu…yang penting bisa kan?]. Acapkali setiap ada acara keluarga besar ngumpul, topik tentang opung selalu menjadi topik utama buat dibahas.

Waktu itu opung pernah sakit keras. sampai koma hampir 2 bulan. Semua anak2nya dan cucu2nya sudah menjenguk silih berganti. Yang dari luar kota dateng buat menjenguk. Semua pasrah kalo saat itu opung kembali ke pangkuan-NYA. Dokter akhirnya pasrah. Mereka bilang opung hidup karena bantuan oksigen aja. Opung disuruh pulang ke rumah. Hm…akhirnya dengan rapat keluarga besar [gw tentu ga berperan aktif waktu itu karena masih SD], opung dibawa kembali ke rumah gw.

Malah setelah seminggu opung dirumah… ada perkembangan berarti. Dia sudah membaik. Cuma masih lemah buat jalan. Gw inget banget, waktu itu semua keluarga nonton tvri [tvri masih jadi stasiun fave waktu itu]. Nonton film horor friday 13th….tiba2…opung muncul dari gang kamarnya dengan cara ngesot. Gw yg pertama kali ngeliat…menjerit histeris sampai nangis segala [hikz!] gara2 ngeliat tampilan opung yang serem gitu [rambutnya menjuntai2 panjang]. Mendengar jeritan gw, opung langsung ngamuk pake bhs batak bilang kalo gw berisik banget. Bokap gw spontan ketawa. Kehebohan itu akhirnya jadi suasana yang mengharukan karena opung akhirnya bisa bergerak dari tempat tidur. Kalo inget kejadian itu, semua keluarga masih aja ngakak sambil semua mata tertuju ke arah gw. Ga salah dong gw menjerit sambil nangis…masih SD kan!?!?!?!?! [pls deh!]

Selain itu, sejak mulai bisa bergerak dan pulih kesehatannya, opung semakin menjadi-jadi kelakuannya. Yah..namanya masih SD, sedang lucu2nya dan aktif2nya, kebiasaan gw panjat sana panjat sini, lompat sana lompat sini, teriak sana teriak sini, cium sana cium sini [oppsss…boong ding]…bikin opung kesal. Setiap gw dekat dia, pasti gw digebuk pake tongkatnya. Bukkkkkk!!!!!

Dosanya gw…sering banget gw ngeledekin opung [maapin cucumu yang imut ini yah pung!].

Trus..ada juga pengalaman tak terlupakan. waktu itu gw liburan ke Kalimantan [lulus2an SD] ama abang gw pergi kesana ke tempat paman gw. Waktu itu gw nelpon ke rumah. Biasalah…kangen2an ceritanya. Ya olo…baru aja seminggu! ƗƗɐƗƗɐƗƗɐ . Nelfon dari wartel yang lumayan rame waktu itu. Tau2 bokap gw bilang opung mau ngomong.

“Halo pung…ini Noldie! Gimana kabarnya pung?”
“Halo, amang…opung do on! boasa ho sip amang?” [Halo, amang…ini opung. knp kamu diem?]
***amang=panggilan sayang ke anak/cucu]

Nah…loh….mulai deh error. Tau2 gw denger suara bokap yang jadi backing vocal opung, “Noldie..suara kamu dikencengin!”

“Halo opung…ini noldie! Apa kabar pung?” kata gw dengan nada dinaikkan 2 oktaf.
“Bah…boasa sip si noldie?” [waduh…kok diem si noldie]

Bujug dah!!!!! Masih belom denger juga?

“Halo pung…ini noldie. Apa kabar, pung?” Udah denger belon pung?” treak gw setengah histeris.
“oo..amang…tuani ma…nga hubege suarami…marbahasa batak ho, dang hu antusi bahasa indonesia” [o..sayang…baguslah…udah aku dengar suaramu…pake bahasa batak kau, ga ngerti aku bahasa indonesia]

Gubrak!!!

Akhirnya gw kasih ke abang gw. Ampun DJ!!!

Dan percakapan itu berlangsung sekitar 3 menit. Gitu gw ama abang gw keluar dari bilik wartel itu, semua org yg di dalam menatap kami dengan pandangan kasihan. malah ada yg sempat berbisik2…kayanya dia suku dalam yah…ga pernah pegang telfon…ngomongnya kaya di hutan!

apesssss…pessss….pessss!!!!! gw pulang dengan muka yang merah dan berasa sekali sepertinya ketebalan kulit muka gw 30 senti. Abang gw ngakak2.

Tapi opung sangat baik. Setiap Natalan dan tahun baruan…dia selalu “malakin” anak2nya. Trus hasil “pemalakan” itu, dibagi ke cucu2nya tanpa terkecuali. semua cucunya dengan setiasa mengerubungi opung. Bahkan ada beberapa yg tanpa malu2 mengeluarkan jurus2 mautnya. Ada yg mijat kaki opung, mijat kepala opung, ngipas2 opung. Semuanya repot deh. Tanpa terkecuali gw.

Saking berlebihannya gw…
“Opung mw cebok? Noldie bantuin yah? Bangggggggg tolong cebokin opung!” treak gw ngawasin dompet opung.

Dan akhir dari perjuangan itu, membuahkan hasil yang lumayan. Gw bisa menikmati lembaran uang yang dia sisipkan di kantong celana gw. Puji Tuhan!

Kini…opung ku sayang yang nyentrik dan penyayang sudah ga ada. Kangen ama gebukannya. Kangen ama jeritannya. Kangen ama omelannya. Kangen banget dah pokoknya.

opunggggggggggggggggggg…I miss u…

*stel lagu you know me so well…you know me so well…*
*joget pecicilan ala cowok2 jablay SMASH (cowok apa cewek sih mereka?)*

Posted with WordPress for BlackBerry.

Posted in Noldie dan Dunianya | Leave a comment

HALAL BIL HALAL jaman SMU

Masa SMU adalah masa yang indah. Tentunya semua pada setubuh dong!!! Secara SMU itu lagi sering gila-gilanya. Salah satu kejadian yang masih gw inget seputar kenangan manis di jaman SMU…

Suatu siang di bulan JANUARI… Pulang sekolah, gw, ICHI, DAJAL *ergh…ini emang permintaannya untuk senantiasa dipanggil DAJAL, secara idolanya adalah MARLYN MANSON. Tapi tanpa diminta pun, raut mukanya emang udah sangat MENCERMNINKAN sekali bentuk dajal yang sesungguhnya*, BELOR, SONDANG, YUNI terdampar di ruang OSIS. Sesungguhnya, bukan terdampar…namun mendamparkan diri. Secara hari itu capek banget, namun mesti ikutan bimbingan belajar jam 4. Menunggu di ruang OSIS, sebelon berangkat ke PRIMAGAMA tercinta *jaman dulu PRIMAGAMA hit banget*

Sambil nonton teve, ada yang tidur-tiduran di sofa, ada yang sibuk ngerokok dan ngebentuk bulatan-bulatan dengan asap rokoknya, ada yang ngeramal pake kartu, ada yagn serius nonton TRALALA TRILILI. O yah, ini adalah salah satu favorite kami dulunya, nonton TRALAL TRILILI. Ngeliat Agnes Monica yang masih imut-imut terkesan bawel dan lincah, sangat sayang untuk dilewatkan. Alhasil dengan kejamnya SONDANG mencap kami sebagai pria-pria pedofilia. What?!? Tapi kami mengamini, itu hanya ungkapan SONDANG akibat kesirikannya terhadap sosok wanita belia yang begitu mempesona. Dan soal ramalan kartu, entah kenapa teman-teman gw tuh paling percaya ama apa yang gw ramalin pake kartu. Padahal sih sebenarnya…aduh…mereka adalah remaja-remaja lugu yang gampang sekali diberi tipu muslihat. Gw termasuk tipe yang suka memperhatikan gerak-gerik semua temen dekat gw. Jadi gw sedikit hafal kapan mereka lagi jatuh cinta, kapan lagi bete, kapan lagi murung, kapan lagi “wink-wink”, dsbnya. Apalagi mereka suka curhat ke gw. So…lengkaplah sudah. Tinggal ditambah ekspresi serius ala ahli-ahli nujum, membuat suasana mistik semakin mengental. Dan akhirnya mereka hanya manggut-manggut setuju terhadap semua yang gw bilang. Tapi gw bukan mo cerita tentang itu.

[ICHI] DIE, lo laper ga?
[BELOR] Akh…lu nanya ama si gembul. yah pasti lapar lah…
[Gw] Diem lu!

BELOR ngakak. SONDANG apalagi. Sepertinya dia ada yg nemenin dalam urusan gembul-gembulan.

[DAJAL] NDANG, traktir dong! Makan mie ayam ajah. 6 ribu doang
[SONDANG] Lu bilang 15 perak? Gw cuma ngandelin mobil ICHI. Ato lo mau gw jual?
[YUNI] Laku gitu?
[ICHI] Ato kita saweran ajah yuk. Kan perginya pake mobil gw. Tapi pulangnya sendiri2
[SEMUANYA] Okeeeeeeeeee *semangat 45*

*red. Kenapa jeritannya okeeee?? Secara waktu itu belon ada istilah hyukkkkkkkk*

[ICHI] Duit lu berapa NDANG? [SONDANG] Potong ongkos, cuma ada SECENG doang!

Muka ICHI masam dengerinnya. Apalagi muka semuanya…masam banget!

[ICHI] Lo, YUN? *berharap*
[YUNI] Duit gw tinggal goceng. 3500
[ICHI] Lo, JAL? *judes, soalnya tau manusia yang judulnya DAJAL, selalu tidak membawa uang*
[DAJAL] *gagap* Errgh…gw dukung lewat doa aja deh
[ICHI] Yah udah, lo ga ikutan makan.
[DAJAL] Ya…jangan gitu dong. Ga solider namanya. Tunggu dulu, gw cek dulu yah tas gw.

Setelah ngubek2 nemu juga koin2 dengan muka bangga memamerkannya. Please deh yah!!!! ICHI makin bete liatnya.

[ICHI] Lo berapa, LOR?
[BELOR] Ergh…gw ada cuma SECENG doang. Gimana dong?
[ICHI] Lo, DIE?
[Gw] *senyum bijaksana* Tunggu gw cek dompet gw dulu!

Semua pasang tampang lega dan berharap. Seolah dapet setetes air di padang gurun.

[Gw] Yah…adanya cuma GOPEK doang!

Mendadak semua tangan ngejitak kepala gw. Apaan sih…dikira ga sakit apa dijitakin?!?!

[ICHI] Yah, dapetnya 6700
[SONDANG] Nah lo sendiri brapa, CHI?
[ICHI] Lah…gw kan udah modal mobil. Yah ga perlu keluar duit dong.

Kembali semua tangan ngejitak kepala ICHI. Gw yang sebelumnya kena duluan, seperti menemukan ajang balas dendam. Akhirnya duit 6700 dibeliin gorengan. Biar semua dapet dan semua kenyang. Sambil ngunyah gorengan…

[DAJAL] LOR, kita ke rumah lo aja yuk. Kan deket. Jalan kaki doang. Masih laper nih.
[SEMUANYA] Ayooooooo
[BELOR] Akh…kalo cuma berenam sih, males. Sekalian tuh ajakin anak- anak sekelas. Biar gw kasih makan semua di rumah gw. Kalo berenam mah, ngotor2 in piring gw aja.

Semuanya bete dengerinnya. Merasa terhina. Apalagi muka si BELOR kunyuk itu sok kelagu-laguan itu. Gw, ICHI, DAJAL, SONDANG saling ngelirik sebal. Kalo YUNI, seperti biasa, agak lama ngeloading otaknya. Mendadak DAJAL tersenyum culas. Gw, ICHI, SONDANG penasaran ama makna senyuman culas itu.

[DAJAL] O yah udah. Lagian ga serius kok!
Sampe waktunya belajar di BIMBEL, DAJAL teteub senyum2 lain semakin penasaran. Pasti ada sangkut pautnya ama ke-songong-an si BELOR tadi. Tapi setiap dibisikin, jawaban DAJAL pasti “Udah, liat aja besok!”. Sumpah…gw penasaran. Tapi kunyuk satu itu tetap keukeuh sumekeuh ga mau ngasih tau KECULASAN IDE nya ke yang lain.
Haiz!!!!

Besoknya.
Gw bingung ngeliat BELOR ga masuk. Nah loh…ada apaan ini? Apa ini keculasan si DAJAL? Ga sabaran, gw kirim SMS by kertas.
*Fren…jaman gw sekolah, alat komunikasi dikelas adalah secarik kertas yg ditulis pesan dan dilipat, terus disampaikan berantai sampe ke org yg dituju*

Ini isi chattingan di kertas itu…

“JAL…BELOR kok ga masuk? Ulah lo ya? Bls!”
“Iye. Dia gw bokisin! Gw blng gw mo madol hari ini. Gw ngajak dia main PS di rmh sepupu gw.”
“Nah, kok lo mlh masuk?”
“Mnjlnkn misi rahasia gw. Gw udh nitip psn ke adek gw, kalo BELOR dtng, srh tunggu, ngakunya gw kluar bntr.”
“Apaan sih?”
“Ntr aj. Gw jlsin gt abis plajarannya”

Apa lagi sih? Ndak ngerti akh. Gw paling males kalo dibikin penasaran gini. Gitu bel bunyi, gw langsung nyerbu DAJAL. Ternyata ICHI, SONDANG, dan YUNI *setelah dijelaskan secara detail ama SONDANG* nyerbu juga. Aha…ternyata kami sama-sama penasaran. Tapi buru-buru DAJAl kabur keluar sambil nenteng tasnya sambil ngasih kode buat ngikutin dia ke kantin. Sampai di kantin, DAJAL ngeluarin beberapa lembar kertas potokopian. Langsung semuanya berebut ngebaca.

BUAT Anak-Anak Kelas 2 Halal bilhalal kelas kita Di rumah Belor abis pulang sekolah [langsung!] So…jangan ketinggalan!!!!

Ngebaca itu, spontan semuanya ngakak. Wakakakaka. Aduh…kesian banget sih dia.

[DAJAL] Gw dendam. Abis songong banget!

Semuanya masih ngakak. Alhasil siang itu, gw, ICHI, SONDANG, YUNI sibuk nyebar-nyebar pengumuman itu. sekalian ditempelin di papan MADING sekolah.

Mendadak kelas jadi heboh. Tadinya pada ga percaya, soalnya BELOR ga masuk. Tapi dengan acting ala KEANU REEVES dan JULIA ROBERTS, kami bisa meyakini semuanya kalo itu serius.

Akhirnya, keesokan harinya BELOR nyaris pingsan. Sambil mencak-mencak ama DAJAL, dia puyeng tujuh keliling. Yang lain cuma ngakak doang. Akhirnya dia ngomong depan kelas bilang kalo itu boong. Namun, seperti biasa…seluruh kelas ngotot tetap datang ke rumah BELOR. Anak2 serentak treak “Sebodooo amattttt”

Singkat cerita, akhirnya emang ada acara Halal bilhalal di rumah BELOR. Anak-anak dijamu makan nasi uduk, plus telor iris-iris, ayam goreng, sambal kacang dan kerupuk. Swear…nikmat banget. BELOR yang mukanya masih manyun, teteub ngelirik ganas kearah gw, ICHI, DAJAL, YUNI, dan SONDANG. Tapi kami sudah terlalu sibuk dengan makanan yang tersaji. Dengan putus asa BELOR berbisik…

[BELOR] ini semua gara-gara ulah lo semua, monyet! Gw ampe diomelin nyokap gw. Taik lu smua!

Spontan kami ngakak lagi. Tapi acara tetap berlangsung meriah. Di akhir acara nyokap BELOR ngomong…

“Tante seneng kalian bisa main kesini rame2. mendadak dong yah. Tante jadi kewalahan. Tapi Tante berharap kalian rajin2 belajarnya. Biar sukses semua”

Anak-anak cuma mesem-mesem doang.

“Iya tanteeeee” sahut anak2 kompak dan kekenyangan.

Makanya LOR, lain kali jangan songong. Hihihihi!!!

Tulisan ini dipersembahkan buat BELOR yang sekarang di Ujung Pandang. LOR, anak-anak kangen ama nasi uduk lo.

Posted with WordPress for BlackBerry.

Posted in Noldie dan Dunianya | 1 Comment

Inikah Cinta Itu?

Kalau dibilang, CINTA berawal dari PERMUSUHAN, banyak yang sudah mengalaminya. Tapi sampai detik ini, belum pernah ada yang bisa merumuskannya secara pasti. Bagaimana proses bibit-bibit KEBENCIAN itu berubah menjadi kuncup-kuncup CINTA yang siap mekar. Begitu juga antara gue, BASS, dengan dia, ALTO.

21 170 65 BASS Manado-Sunda.

Itu yang sering gue tulis setiap ditanya ASL STAT NAME PLS waktu lagi chatting. Gue salah satu mahasiswa di Fakultas Hukum, di salah satu Universitas Jakarta. Walau tampang sangat komersil, tidak ada niat sedikitpun untuk terjun ke dunia entertainment. Ergh…sebenarnya ga juga sih. Beberapa kali gue terbujuk rayuan teman-teman gue untuk mengikuti berbagai pemilihan. Dan hasilnya? Anda tentu sudah bisa menebak!!! Formulir gw dibalikin dengan memo “MAAF, MAS! PEMILIHAN INI SERIUS! BUKAN MAIN-MAIN/ECEK-ECEK!!”. Apa coba maksudnya?!?! HUH…ndak soeka akoeh!

Walau bagaimanapun, gue bersyukur diciptakan Tuhan dan diberi kesempatan untuk menikmati hidup. Yah…benar…menikmati hidup! Gue bukan berasal dari kalangan atas. Gue cuma dari kalangan menengah yang selalu naik MERCEDES BENZ setiap ke kampus. Yah…bener! MERCEDES BENZ! Bisa muat lebih dari 50 orang malah. Jauh – dekat Rp.3500,-. (Busway : actived)

Ngomong-ngomong soal menikmati hidup, gue bersyukur Tuhan memberikan ALTO dalam hidup gue. Seorang dara manis dan jelita. Waktu gue jalan ama ALTO, selalu ada bisikan-bisikan, “Hm…ternyata dongeng BEAUTY AND THE BEAST itu beneran yah!”. Ikh…mereka itu kekanak-kanakan yah…udah gede malah ngomongin dongeng gituan. Apalagi dongeng tentang putrid yang jelita dan si buru…k ru…pa! HAH?!?!?! Berarti mereka selama ini nyindir gue? Berarti mereka menyamakan ALTO dengan putri jelita dan gue adalah si …!!! KURANG AJAR!!!!!

ALTO… *menghayal jorok*

Klop banget kan? Nama gue BASS Nama dia ALTO. Gue sering yakin kalau dia sengaja diciptakan Tuhan khusus untuk gue. Walau dunia menyanggah habis-habisan HIPOTESA gue ini, tapi gue yakin ama kata hati gue. Dia milik gue. Untuk merebut hatinya saja, gue udah jungkir balik. Segala daya upaya gue kerahkan. Malah gue udah bolak-balik Jakarta-Serang demi mendapatkan hatinya. Heuheuheu…jangan salah paham dulu! Gue bukannya main dukun. Gue bolak-balik Jakarta-Serang karna gue nyambi jadi kernet bis buat modal PE-DE-KA-TE. Hehehe. Jadi malu sayahhhhh.

Pertama kali kenalan, waktu gue duduk di sampingnya. Hari itu adalah hari pertama masuk kuliah. Gue lirik di sebelah gue. Aha…ada perempuan cantik.

“Halo cantik. Gue BASS. Nama lu siape?” Gue berusaha memberikan senyum terbaik gue. Mulut ditarik lebar, mata disipitkan sedikit, dan hidung kembang kempis
“Gue ALTO! Lu kenapa?”
“Maksudnya?”
“Ekspresi muka lu kok kaya gitu? CACINGAN?”

Buset dah nih cewek! Dikasih senyum manis, malah nyela gue. Hm…dia belum terbiasa aja kali dikasih senyuman ama orang ganteng. Kasihan yah, cantik-cantik kok ga biasa liat orang ganteng senyum manis batin gue penuh percaya diri.

“Akh…ALTO bisa aja becandanya. Ngemeng-ngemeng…rumah lu dimana, TO?”

ALTO langsung sebal!

“HEH! TO…TO…TO! Emang gue ANTO? TATO? DITO?”
“Lah…bujug! Dia ngamuk. Kenape neng? Sarapan jeroan singa yah?” Kata gue dalam hati.

ALTO bangkit dari duduknya, dan pindah ke barisan depan. Buset deh, nih perempuan galak aja.

“Hei…ALTO! Ngemeng-ngemeng…lu belon jawab pertanyaan gue.”

ALTO diem aja. HUH! Cantik tapi sombong. Belon kena patilan gue aja lu!

Dan setelah kejadian itu, gue semakin penasaran. Tapi lama-lama gue jadi agak mesra ama ALTO. Ga percaya? Buktinya, setiap gue mendekat, dia sengaja menjauh. Jadi hampir tiap hari gue ama ALTO kejar-kejaran di lapangan. Mesra bukan? Malah ALTO jadi sering tersipu-sipu malu. Sekarang setiap ngeliat gue dari jauh, saking tersipu-sipu malunya…dia suka ngumpet. Aduh…ga nyangka walau galak, dia orangnya sangat pemalu yah. Ngomong-ngomong soal galak…abang-abang yang jualan buku di SENEN juga pernah disemprot ama dia. Waktu itu ALTO mau beli buku. Kebetulan gue ama ACHA, teman deket gue juga lagi disana.

“Bang, buku ini berapaan?”
“20 ribu neng.”
“Yeeeee…di Gramedia aja cuma 10 ribu! Jangan macem-macem deh bang!”
“Yah kan bisa ditawar neng. Itu cuma harga pembuka doang!”
“Tapi jangan gitu dong caranya.”
“Yah udah, neng nawarnya berapa?”
“Udah ini, 3000 perak. Awas loh lain kali bikin harga kaya gitu lagi.”
“Waduh ga bisa neng?”
“Sapa bilang ga bisa? Udah akh! Makasih” sambil tetap dengan muka jutek.

Gue liat ALTO pergi dengan dipandangi si abangnya. Waduh…gue kaget juga ngeliat cara nawar ALTO yang gila-gilaan seperti itu. Hm…bisa ditiru itu.

“Bang, buku ini brapa?”
“20 ribu mas!”
“Yeeeee…di Gramedia aja cuma 10 ribu!”
“Yah kan bisa ditawar mas. Itu cuma harga pembuka doang!”
“Tapi jangan gitu dong caranya.”
“Yah udah, mas nawarnya berapa?”
“Udah ini, 3000 perak.”
“HEH BANGKE!!! Emang ini jualan moyang lu? Balikin ga bukunya? Awas lu kalo ke sini lagi, gue sate lu!”

Loh?!?! Kok si abangnya jadi galak? Padahal ALTO tadi berhasil! Ikh…dia pake ilmu apaan yah?

Tapi…biar galak gitu, ALTO pernah mentraktir gue makan di kantin. Mungkin itu tanda perhatiannya ke gue.

“Halo ALTO. Lagi makan yah?”
“BASS…pusing deh gue. Lu ngintilin gue mulu!”
“HUS!!!! ALTO ikh…ngomong jorok!”
“HEH!!!! Otak lu tu yang korslet. NGINTILIN! Gue bilang NGINTILIN! Artinya NGIKUTIN!
“Tuh…kan! Ngomong jorok lagi!”
“Bodoh akh! Lu tuh bener-bener ga punya otak.”
“ALTO lagi makan yah? Gue temenin yah”

ALTO diem aja. Hm…tanda setuju dong!!! Gue mesan pecel ayam seporsi. Sambil makan, kami terlibat dalam perbincangan yang mengasikkan. Gue cerita panjang lebar, ALTO cuma diem mendengar. Ternyata, si ALTO orangnya kalem juga yah. Sedikit bicara. Tapi tiba-tiba bb gue bunyi. Akh…gue lupa. Gue kan ada janji sama Dosen Pembimbing gue. Waduh…! Buru-buru gue ngabisin makanan gue.

“Sorry yah, TO! Gue ada janji ama Pak Anwar. Sorry ga bisa nemenin kamu lama-lama. Lain kali deh!”
“Ikh…sapa juga mau ditemenin. Bagus deh lu pergi!
“Tuh kan, ngambek deh!! Sekali ini aja, TO! Pleaseeeee!”
“Heh…KUTIL BULU! Lu mo kemana kek, emang gue pikirin?”
“Duh…marah kan! Yah udah deh. Next time gue janji nemenin elu seharian. Sekarang gue pergi dulu yah! Eh…pecel gue bayarin yah! Dadaghhhhh…ALTO!”

Gue buru-buru ngibrit ke ruang dosen. Baru dua langkah…gue denger treakan…

“BASSSSSSSSSSS MONYETTTTTTTTTTTTTTTTTTTT!!!!!!!!!! SIALAN LOOOOOOOOO!”

Tuh kan…! ALTO marah banget gue tinggalin. Maaf yah, TO!

Setelah kejadian itu, ALTO pacaran ama FAISAL, anak PSIKOLOGI. Duh…lu bisa ngebayangin dong gimana tercabik-cabiknya perasaan gue. Masa…Cuma gara-gara gue tinggalin di kantin, dia pacaran ama FAISAL. Apa dia sengaja bikin gue cemburu yah? Akh…ga relaaaaaaaaaaaaaaa! Sejak itu, gue bisa liat FAISAL jadi sering main ke gedung Fakultas gue. Ngapain amat sih? Kayanya pihak Universitas harus bikin peraturan baru, SETIAP MAHASISWA DILARANG MAIN-MAIN KE FAKULTAS LAIN YANG BUKAN FAKULTASNYA, APALAGI NIATNYA KALAU CUMA MAU MENGGODA CEWEK-CEWEK. Entar gue usulin akh.

Argh…hati gue jadi makin tersiksa melihat FAISAL yang sok akrab dengan ALTO. Malah kadang-kadang suka kelewat batas membelai-belai rambut ALTO. Apa sih maksudnya dia? Mo ngajak ribut?!?!?! HUH! Ga bisa dibiarin!

“ALTO, ngapain sih lu pegang-pegangan ama FAISAL?”
“Hah? Maksud lu apaan?
“Gue ga suka!”
“Lah…sapa lu? Emang kita ada hubungan apa? Denger yah…FAISAL pacar gue. Gue mo pegang-pegangan kek, peluk-pelukkan kek, ato mo ciuman kek, suka-suka gue dong.”
“Tapi…gue ga suka ngeliatnya. Gue…gue…gue…”
“Napa lu?”
“Gue suka ama elu, TO!”
“Itu urusan elu. Udah akh…pusing gue ngeliat elu. Mulai sekarang, tolong jangan ganggu gue lagi!”

ALTO berlalu dari hadapan gue. Sempat gue liat tawa sinis FAISAL. Mungkin kalau dibilang KIAMAT SUDAH TIBA, itulah yang gue rasain. KOSONG. HAMPA. Seolah nyawa gue hilang separuh. Ada perasaan nyeri dan pilu. Lama gue terdiam. Setelah sadar, baru gue beranjak pulang. Kuliah sore udah ga menarik lagi bagi gue buat diikutin. Berhari-hari gue murung. Setiap melihat mereka dari jauh, perasaan gue sakit. Akh…cengeng banget sih. Tapi gue mesti gimana lagi?

Ya Tuhan, tolonglah hambaMu ini. Bahagiakanlah hidup hambaMu. Karna hambaMu ini sesungguhnya makhluk yang tidak sombong dan rajin menabung. Kalau hambaMu berjodoh dengan ALTO, muluskanlah jalan hambaMu. Kalau tidak berjodoh, jodohkan lah. Itu doa gue setiap hari.

Ternyata doa orang2 yang suci hatinya didengarkan. Swear!!!

2 bulan berjalan, gue tiba-tiba mendengar berita itu. MEREKA PUTUS. Duh leganya. Ada peluang lagi bagi gue untuk meyakinkan ALTO bahwa gue lah yang terbaik buat dia. Dengan diiringi doa dari seluruh keluarga besar dan tetangga serta ketua RT, gue coba mendekati ALTO lagi. Tapi, yang gue liat adalah KESEDIHAN. ALTO yang sekarang lebih banyak murung. ALTO yang lebih diam. Bahkan setiap ocehan gue, dianggap sepi. Kalau dulu, dia masih bergalak-galak ria. Sekarang dia seperti tidak nafsu untuk bicara. Selama seminggu, tidak ada perubahan. Bahkan, gue ngeliat ALTO menangis di pojokan belakang gedung fakultas. Ga bisa dibiarin! Gue muter otak gimana bisa mengembalikan keceriaan ALTO. Berhari2 ga nemu caranya. Mungkin otak gue emang ga bisa mikir yah? Pantesan aja rapor gue dulu banyak merahnya. Tapi ga papa lah. Rapor gue jadi colorpul.

Satu hari…
“SAL, gue pengen ngomong ama lu!
“Napa, BASS?”
“Gue ga terima lu nyakitin ALTO?”
“Hahahaha! Emang lu siapanya ALTO?”
“Gue serius! Lu harus balikan lagi ama ALTO! Lu harus bisa ngembaliin senyumnya! Kalo engga…”
“Napa? Kalo gue ga mau, napa?”
“Gue bikin lu nyesel seumur hidup!”
“Hahahahah! BASS…BASS! Lu ga tau malu yah. Udah ditolak masih aja sok jagoan. Gue bilangin yah, ALTO tuh ga pernah suka ama elu. Bahkan dia bilang ke gue, kalo lu tuh bener-bener kampungan. ALTO eneg ngeliat tampang ama gaya lu! Udah deh…jangan sok pahlawan!”
“Gue bilang sekali lagi. Lu harus balik ama ALTO. Lu harus kembaliin keceriaan ALTO!”
“Hahahaha! Lu aja yang jadian ama dia. Maaf, BASS. Sekarang gue lagi jalan ama CECILIA, anak SASTRA. Dia lebih cantik dari ALTO.”
“Keparat!!! Anjing Lu!!!”

Dengan gagah berani, gue menerjang FAISAL. Segala kemampuan gue keluarin. Ga lupa gue keluarin semua jurus-jurus yang diajarin JET LI langsung ke gue. Heran yah? Ergh…maksud gue, jurus-jurus JET LI yang diajarin ke gue lewat film-filmnya yang gue tonton selama ini di LAYAR EMAS RCTI jaman guw SMU. Tapi gue lupa, FAISAL adalah peraih medali perak JUDO di PON. Dengan satu tangan gue dibanting-banting ama dia. CURANG!!! Mana boleh berbuat gitu ama ANAK BAWANG kaya gue. HUH! Ini benar-benar perbuatan melawan hukum dan perbuatan yang tidak menyenangkan! Akhirnya gue pura-pura pingsan buat menyudahin pertempuran yang sangat seru itu.

*menatap nanar langit dengan badan patah 10*

Keesokan harinya, kabar itu pun tersiar di fakultas gue. Ga sengaja gue ngeliat pamphlet di papan pengumuman fakultas gue…

TURUT BERDUKA CITA. Seorang pejuang cinta dari fakultas kita [berinisial B], sekarang terbaring di tempat tidur karena patah tulang yang serius. Dalam tempo 5 menit, F dari fakultas Psikologi membanting-banting B, kaya lagi jemur kasur. Hal ini dipicu oleh seorang dara manis dari fakultas kita juga berinisial A. Segenap KB SENAT FH mengucapkan turut bersimpati buat B. Oleh sebab itu, kita menuntut keadilan. Kita MENUNTUT :
1. ADILI GAYUS
2. BEBASKAN LUNA MAYA dan CUT TARI

Nb: buat BASS, lain kali, liat-liat dulu yah lawannya.
Nb 2: Sorry BASS, ga boleh pake nama yah? Bukan lo kok BASS, org nya berinisial B.

Waduh…mendadak gue ngetop banget di fakultas. Jadi terharu gue ngeliat perhatian temen-temen fakultas gue. Akh…ga berasa air mata gue udah meleleh! Tapi isi TUNTUTANNYA kok ga nyambung gitu sih? Kan lebih tepat kalo TURUNKAN SOEHARTO!!!

“BASSSSSSSS!”

Gue menoleh ke belakang. ALTO menghampiri gue dengan muka yang beringas. Ergh…nih cewek doyan banget sih sarapan JEROAN SINGA. Ujung-ujungnya gue juga yang repot. Selalu gue korban keberingasannya.

Buru-buru gue pasang senyuman ala IRFAN BACHDIM. Gue ngaca sebentar. Kok malah senyum gue lebih mirip IRFAN HAKIM yah? Bodo akh…

“He! KUTIL BULU! Ini yang terakhir gue bilang ama elu yah, jangan urusin campuran gue!”
“Maksud lu jangan campurin urusan gue, gitu?”
“Eh…suka-suka gue dong ngomong apa! Pokoknya kaya gitu deh!”
“Lu sarapan jeroan singa lagi yah? Pagi-pagi udah uring-uringan gini!”
“Gara-gara elu gue jadi malu di fakultas ini! Mau lu apa sih? Lu selalu ngurusin campuran gue!”
“Nyampurin urusan gue kali maksud lo, To
“Jangan motong pembicaraan gue!! Gue udah muak liat muka elu. Gue udah jijik ama tingkah lu. Jangan pernah lu utak-atik hidup gue lagi. Dari awal gue udah ga suka ngeliat elu. Elu tuh jayus. Kampungan. Norak. Lo ga pernah ngaca apa? Pokoknya, elu tuh bener-bener membawa sial dalam hidup gue. Sejak gue kenal elu, gue menderita terus. Ngerti lu?”

Gue jadi diem denger ALTO nyerocos kaya gitu. Akh…masa sih gue kaya gitu? BASS ga gitu dehhhhhhhhh!

“Gue minta maaf, TO! Gue ga niat bikin elu malu.”
“Gue ga ngerti mau lu apa sih. Lu bisanya cuma bikin masalah aja dalam hidup gue.”
“Gue pengennya elu bahagia, TO. Mungkin apa yang gue lakukan bukannya membuat elu bahagia, malah bikin masalah di hidup lu. Tapi swear, gue cuma pengen elu bahagia. Gue dari dulu suka banget ama elu. Tapi elu ga pernah ngeliat gue. Yang lu liat selalu hal-hal yang negatip dari diri gue. Lu ga pernah bisa liat usaha gue bikin lu bahagia. Gue ada di depan mata lu, tapi lu ga pernah ngeliat gue. Lu cuma ngeliat kalo gue tuh biang masalah. Lu ga pernah ngeliat gue dari sisi lain. Lu sama sekali ga pernah ngeliat gue, TO. Waktu lu bilang pacaran ama FAISAL, gue down. Tapi gue liat elu bahagia. Akhirnya gue cuma bisa menghibur diri gue aja. Karna gue liat elu bahagia disampingnya.”

ALTO diem. Tapi matanya masih melotot. Mirip penari Bali yg lagi keseleo matanya.

“Waktu lu putus ama FAISAL, kebahagiaan itu lepas dari hidup lu. Yang ada hanya kemurungan. Gue ga rela kebahagiaan itu direnggut dari elu. Makanya gue minta FAISAL balik ama elu, dan ngembaliin kebahagiaan elu. Tapi ternyata…yah gitu deh. Akhirnya gue malah berantem ama FAISAL. Gue minta maaf, TO! Mungkin apa yang gue lakuin semuanya ini justru makin bikin lu dapat masalah. Bikin lu malu. Tapi…tolong liat niat gue. Elu terlalu cantik buat bersedih. Elu terlalu baik buat dibikin sedih. Gue ga rela ngeliat elu sedih terus-terusan. Tapi kalo selama ini justru gue yang bikin elu ga bahagia, gue janji, gue ga akan muncul depan elu lagi. Tapi janji yah…JANGAN SEDIH LAGI. Lu harus janji ama gue, mulai besok lu harus bisa ceria dan jadi ALTO yang dulu lagi. Yang galak, yang cerewet dan yang selalu tersenyum. Kalo lu bisa balik kaya dulu lagi, gue janji, gue akan menghilang dari hidup lu. Tapi ga apa-apakan kalo gue menikmati kebahagiaan elu dari jauh? Hehehe.”

Gue mencoba tertawa. Tapi garing kedengarannya. Hati gue hancur. Luluh lantak kata Bams SAMSON. Hancur hatiku mengenang dikau kata DEWA. Keong racun kata SINTA n JOJO. Cinta satu malam kata siapa itu penyanyi dangdut, lupa gue. Tapi yang paling fenomenal adalah kata Bang Haji Roma Irama, judiiiiiiiiiiiiiiiiiii…

*menunduk hormat ke poster Bang Haji dengan gitar fenomenalnya*

Lah…kok dia malah nangis! Gimana sih?!?! Eh eh eh!!! Loh loh loh!!! Oughhhh oughhhh oughhhh!!! Oughhhh yessssss!!! Oughhhhh yessssssss!!!
*loh kok malah oh yess sih? Kek bokep aja*
*jadi inget kata “sayang, kamu mau dikeluarin dimana?”*
*memandang mohon ampun ke orang yang katanya mirip ARIEL dan CUT TARI*

Kayanya dia emang bener-bener benci ama gue. Yah udah deh! Udah ga ada harapan lagi bagi gue. Hm…ternyata memiliki wajah tampan kaya gue belon jadi jaminan untuk meraih hati seorang wanita. Huh!!! Padahal apa yang kurang dari gue? Duit sih emang pas-pasan, model baju ama sepatu juga pas-pasan lah [ga terlalu up to date juga ga terlalu “so last year”], muka sih kata orang pas-pasan [walo menurut gue mereka hanya sirik aja], keluarga gue juga pas-pasan. BERARTI…intinya…gue tuh…PAS-PASAN. Banget yah? Ikh…kok gue baru nyadar sekarang yah? Akh…kadang-kadang patah hati bikin mata orang melek ama kekurangan diri sendiri. Ga heran gue suka baca tulisan para PSIKOLOGI [kaya si FAISAL brengsek itu!]…PENGALAMAN BURUK BISA JADI BAHAN INTROPEKSI DIRI. Hm…artinya apa yah kira-kira? Hehehe…ternyata otak gue juga pas-pasan.

Sejak itu gue mulai menjauhin ALTO. Hanya melihat senyumnya dari jauh. Melihat bayangnya dari jauh. Bahkan kalo gue satu angkot sama ALTO, gitu turun, gue langsung lari jauh-jauh alias ga bayar ongkos. Belon lagi kalo kuliah. Karna niat gue pengen menjauhin ALTO, setiap kuliah, gue ambil jarak jauh juga. Mereka belajar di kelas, gue belajar di lapangan sendirian. Alhasil, ga heran kalo kulit indah gue sekarang jadi hitam dibakar matahari. Tapi gpp, gue kan punya OLAY OF ULAN! Memutihkan kulit dalam 2 minggu!!! Kalo ALTO makan di kantin, biar jauh, gue makan di WC. Ikh…kan jorok! Ga ding, boong! Pokoknya intinya, JAUH deh. Makanya gue jadi demen ama slogan “MUKE LO JAUH!”

“BASS”

Gue mendongak ke atas. Gue lagi asik menunduk dan melahap mie ayam gue. Eh…ALTO. Tumben! Suaranya juga udah ga galak. Mungkin tadi sarapan JEROAN KELINCI, bukan singa. Makanya jadi jinak gini.

“Eh…ALTO. Mo makan mie ayam juga? Biar gue pesenin. Tapi bayar sendiri yah, gue lagi ga punya duit!”
“Hehehe! Lu kapan sih punya duitnya? Boleh deh. Bang satu lagi yah!”

Gue bengong! Ada apa nih? Kok mendadak ramah begini? Ergh…pasti ada udang dibalik bakwan nya Bik Ijah yang jatuh di balik tembok di belakang Blok M Plaza depan Bank Artha Graha…alah…kepanjangan perumpamaannya!!!!! Intinya, pasti ada sesuatu nih!

“TO…ada apaan?”
“Ergh…gue mo minta maaf, BASS!”
“Sungkeman dong! Orang kalo minta maaf kan biasanya sungkeman.”
“LUCU!!!!”
“Dih…mana ada orang minta maaf galak gitu!”
“Elu sih! gue serius! Gue bener-bener minta maaf kejadian waktu itu. semua omongan lu keinget terus. Gue salah ama elu, BASS. Gue ga mengehargai perhatian elu. Sekarang gue baru sadar, kalo sikap elu bener-bener tulus ke gue. Maaf, ya BASS!”

Gue kaget. Dan tentu saja muka gue bersemu. Waduh…jadi gak enak hati. ADUH…tolong…hidung gue kembang kempis nih! Aduh…jantung gue berdegub-degub. Akh…pasti ekspresi gue sekarang sedang tersipu-sipu malu dan terkesan imut-imut gitu deh sekarang ini! Minimal mirip LEONARDO DICAPRIO yang tertunduk malu saat mau ditidurin KATE WINSLATE. Eh kebalik yah? Yah pokoknya gitu deh…

“Kenapa BASS?”
“Ergh…gue tersipu-sipu malu. Napa? Cakep yah?”
“Kok mirip orang nahan boker?”

SIALAN!!!!!! Aduh…emang tampang gue seancur itu apa???? Ikh…nih…orang katanya mo minta maaf, kok malah nyela-nyela gue sih! Huh!!!

“Elu tu ye…! Bisanya nyela gue aja! Tapi…udahlah! Lupain aja, TO! Toh…gue ga napa-napa!”
“Tapi lu pasti benci ama gue.”
“Yah ga mungkinlah. Mana mungkin gue bisa benci ama elu!”
“Soalnya lu sering banget buang muka ama gue. Lu sering balik badan kalo ngeliat gue dari jauh.”
“Hahaha! ALTO…ALTO! Itu kan permintaan elu. Inget ga…lu bilang supaya ngejauhin elu!”
“Iyah gue tau. Tapi gue jadi sedih, BASS!”
“Lah…piye toh! Kan itu maunya elu! Gimana sih?”
“Hm…mulai sekarang, lu ga usah kaya gitu lagi deh BASS. Gue pengen kita kaya dulu lagi!”
“SERIUS?!?!?! Akh…lu jangan becanda akh!”
“Gue serius, BASS.”

Gue melonjak-lonjak kegirangan. Sampe mangkok mie ayam gue hampir jatuh. Saking senengnya, gue ajak tukang ayamnya berjoget-joget. Joget dangdut ala TRIO MACAN. Pantat nungging, kepala digoyang-goyangkan.

“BASS, jangan bikin gue pengen ngejauhin elu lagi deh!”

Buru-buru gue jinak lagi. Ikh…emang ga boleh gitu MENGEKSPRESIKAN DIRI? Dasar berdarah dingin!

“Hehehe! Sorry…abisnya gue seneng banget! Tapi…”
“Kenapa?”
“Ga akh, TO. Gue terlanjur suka kaya gini. Gue takut, kalo gue deket-deket elu, gue ga bisa ngelupain elu. Jauh-jauh gini aja, gue ga bisa ngelupain elu. Apalagi deket-deket.”
“Yah udah…lagian lu pengecut amat sih. Kalo suka ama gue, yah tembak dong! Masak perasaan di pendam dalam hati aja sih!”

Gue bengong! Waduh…! Nih perempuan gawat banget yah! Masa nyuruh gue nembak dia. Mana ada perempuan kaya gitu. Kalo gue tembak, pasti dia bakal nolak kan? Ikh…tega bener sih. masa dia pengen liat gue patah hati lagi. Eh…WAIT!!!! Jangan-jangan…

“Ergh…TO! Maksud lu, lu mau jadian ama gue gitu?”

ALTO tersenyum aja! Aduh…tolong…GUE MO PINGSAN! TOLONGGGG! Ga mimpikan gue?
Buru2 gue ambil bb buat nelfon.
“Mak, akhirnya anakmu pacaran juga. Ga kok, gak ama kambing. Emak curigaan aja nih bawaannya. Udah yah mak, aku mau nelfon Pak RT, Pak Lurah, ama SBY. Emak telpon koran Kompas yah, bikin iklan pengumuman disana. Eh kasih tau ju…”

Buk!!!

Alto nimpuk gue pake tasnya. Gue mingkem.

“BASSSSS!!! Jangan bikin gue ilfil yah!!!” Jerit Alto.
“Idih…becanda kali, Al. Ga mungkinlah gue nelfon emak gue. Bukannya apaan, gue ga punya pulsa, hehehe”
“Awas yah kalo malu2in gue!”
“Iyah sayang…swear deh!!! Cross my heart deh. I swear by the moon and the star and the sky, no smoking, don’t disturb, beware of the dog, yes I love you lah pokoknya!”
“Tapi dengan dua syarat!”
“Apaan tuh?”
“Jangan panggil gue TO…TO…TO lagi! Cukup panggil AL aja. Kesannya lebih feminim. Ngerti?”
“Hehehehe! Baik TO…eh…AL!”
“Yang kedua, bayar yah mie ayam gue. Ok?? Sekarang gue ke perpustakaan dulu yah. Kalo lu udah selesai, susul gue. Ok?”
“Yah…TO…eh…AL! Gue kan udah bilang gue ga bawa duit.”
“Ikh…sebodo amat. Ini balesan waktu dulu! Bye…honey!”
“Eh…tunggu!”

Gue mo nyusul ALTO. Tapi si abang tukang mie ayam lebih gesit. Dengan gagah perkasa ia mencengkeram leher baju gue. Aduh…!

“ALLLLLLLLLLLLLLLLLLLLLLLLLLLLLLLLLLL…tega lu akh! ALLLLLLLLLLLLLLLLL gue disandera ini! ALLLLLLLLLLLLLLLLL”

Wed, Feb 9, 2011 | 2:45:51 AM

Posted with WordPress for BlackBerry.

Posted in Noldie dan Cerpennya | Leave a comment